Tanda Mengerikan Ratu Olimpiade, Habisi 5 Ganda Putri di Senayan

VIVA   –  Pandemi Virus Corona atau COVID-19 berdampak pada bulutangkis dunia. Had detik ini banyak turnamen dibatalkan karena mengganasnya virus tersebut.

Saat kondisi tengah pandemi, kabar terbaru datang dari Permaisuri Olimpiade 2016, Ayaka Takahashi. Pemeran ganda putri Jepang itu membatalkan pensiun.

VIVA Bulutangkis melansir dari nhk. or. jp Selasa 18 Agustus 2020, pebulutangkis yang berpasangan dengan Misaki Matsutomo itu memutuskan gantung raket di usia 30 tahun.  

Merosotnya performa Misaki/Ayaka sejak April 2019 menjadi salah satu faktor. Selain itu, cedera yang dialami Ayaka dalam Desember tahun lalu membuat dia kurang kompetitif.

Belum lagi, pandemi COVID-19 yang menghasilkan sederet turnamen dibatalkan. Sebenarnya sedang ada kesempatan mereka peraih medali emas Olimpiade Rio 2016 tersebut bisa tampil di Olimpiade Tokyo 2021, namun Ayaka memilih untuk pensiun.

Meski Ayaka pensiun, namun ada catatan mengerikan yang dicatatkan di Istora, Senayan. Misaki/Ayaka sukses meraih gelar BWF World Tour Super 500 Nusantara Masters (22-27 Januari 2020).

VIVA Bulutangkis merangkum, Misaki/Ayaka mempermalukan ganda anak Thailand Puttita Supajirakul/Sapsiree Taerattanachai. Mereka menang dua game langsung.

Babak 16 besar, Misaki/Ayaka menghabisi wakil Malaysia Vivian Hoo/Yap Chen Wen. Mereka juga menang dua game kala itu.

Perempatfinal, Misaki/Ayaka melibas pemangku China Du Yue/Li Yinhui. Tanpa ampun keduanya melumat lawannya perut game.

Semifinal membara, wakil Indonesia Greysia Polii/Apriyani Rahayu turut jadi korban. Kali ini Misaki/Ayaka menang lewat rubbergame.

Partai final membara, Misaki/Ayaka memperdaya wakil Korea Selatan, Kim So Yeong/Kong Hee Yong. Itu meraih gelar juara setelah menang dua game.

Baca juga:   Ya Ampun, Ganda Putri Indonesia Terjungkal Diamuk Gadis China

Related Posts